Pesawat Surabaya —► Jakarta —► Singpore akan take-off tapi tertunda gara-gara seorang Madura dengan tiket ekonomi tapi duduk di kelas bisnis.

Joni, pemilik kursi bisnis: ”Maaf pak… Ini kursi saya”

Madura: ”Sopo sampean..?”

Joni: ”Saya penumpang yang duduk disini pak..!”

Madura : ”Penumpang..? Aku juga, aku yo mbayar cak..! Podo penumpang e ngatur², gak iso cak..!”

Joni lalu lapor ke pramugari.

Pramugari: “Maaf pak.. dari tiket bapak mestinya duduk di belakang”

Madura: “Sopo sampean..?”

Pramugari: “Saya pramugari”

Madura: “Pramugari.. ? Opo iku, aku gak ngerti dik, ngomong sing gampang ae..!”

Pramugari: “Pramugari itu yang melayani penumpang selama penerbangan”

Madura: “Oh, pelayan..? Aku iki penumpang, aku nang kene mbayar, sampean ojo ngatur² aku..!! Gak iso..!! Aku pengen lungguh kene..!!”

Pramugari habis akal, dia memanggil pilot.

Pilot: “Maaf pak, mestinya bapak duduk di belakang..!! ”

Madura: “Sopo sampean?”

Pilot: “Saya pilot pak”

Madura: “Opo iku pilot..?? Lek ngomong seng gampang² ae dik..!! Aku gak ngerti..!!”

Pilot: “Pilot itu yang mengemudikan pesawat ini”

Madura : “Oh sopir..?? Hey sopir.. aku iki penumpang, aku numpak iki mbayar, sampean sopir ae ngatur², gak iso, aku pengen lungguh kene..!!”

Poltak, orang Batak yang baru masuk pesawat mendengar ribut² bertanya pada pilot, kemudian dia manggut² dan mendekati si Madura itu sambil membisikkan sesuatu di telinganya, si Madura itu lalu bangkit dari tempat duduknya sambil ngomel:

“Oh sopir goblok, pelayan goblok… selamet aku gak lungguh kono, jatuk o lak kesasar aku rek..!!”

Lalu dia pindah ke belakang, pilot merasa takjub, dia bertanya pada Poltak:

“Apa sih yang bapak bisikkan, koq tiba² dia sukarela pindah kursi?”

Poltak: “Saya tanya bapak mau ke mana? Dia jawab mau ke Jakarta, saya bilang bapak duduknya salah, kalau Jakarta duduknya di belakang, yang depan ini turun di Singapore… !!!”